Firaun Memuja Ikan Lele

VIVA Techno – Hewan seperti ular kobra, kucing, dan elang adalah beberapa hewan paling terkenal yang digambarkan dalam seni Mesir kuno.

Namun fakta baru terungkap pada masa pemerintahan firaun pertama. Para pemimpin Mesir sangat menyukai ikan lele bahkan memujanya.

Menurut situs National Geographic, orang Mesir kuno memiliki pengetahuan mendalam tentang berbagai spesies ikan lele. yang mereka ambil dari kekayaan biota laut di Sungai Nil. Ikan lele sering kali diidentifikasi dengan jelas dalam karya seni dan simbol peninggalan Mesir kuno.

Masyarakat Mesir mempunyai peran simbolis dan mitos yang panjang terhadap ikan lele, seperti ikan lele terbalik (Synodontis batensoda) yang sarat dengan makna simbolis.

Orientasi “terbalik” memungkinkan mulut ditempatkan dekat dengan permukaan air. Apakah Anda merasa seperti melayang terbalik? Sekilas, ia tampak mati, namun jelas masih hidup. Menunjukkan kekuatan regenerasi

Jimat ikan ini populer di Kerajaan Lama dan Pertengahan Mesir. Barang-barang ini diyakini telah diawetkan dari penyelaman dan dipakai sebagai kalung atau hiasan rambut sejak tahun 1000 SM. pada milenium kedua.

Sebagian besar hewan Mesir kuno biasa terlihat dalam simbol Kerajaan Baru (1539-1075 SM), sedangkan ikan lele diyakini telah menjadi simbol ribuan tahun sebelumnya. Di Kerajaan Tengah dan Kerajaan Lama dan bahkan pada masa pradinasti

Penggunaan ikan lele sebagai simbol dapat ditelusuri kembali ke salah satu penemuan paling awal di Mesir, Palet Narmer, sekitar tahun 1000 SM. pada tahun 3000. Palet menunjukkan Narmer menyerang musuh dengan tongkatnya.

Para arkeolog mengetahui bahwa sosok pemenang adalah Narmer karena namanya tertera di atasnya. Terdiri dari dua hieroglif: (n’r), yang artinya ikan lele. atas nama mereka Firaun membersihkan binatang liar yang suci.

Dalam sistem kepercayaan pada masa pradinasti akhir, terlihat jelas bahwa ikan lele dianggap sebagai simbol kekuasaan dan cita-cita yang dikaitkan dengan raja.

Atas nama mereka Firaun akan berusaha menyesuaikan dirinya dengan jenis binatang buas yang akan disembah.

“Kekuatan agresif dan pengendalian hewan liar adalah tema umum di kalangan elit pada periode Predinastik Akhir,” kata Egyptologist Toby AH. Wilkinson pada Selasa, 23 Januari 2019.

“Dalam sistem kepercayaan Predinastik Akhir, Ikan Lele jelas dipandang sebagai simbol dominasi dan kendali. Itu adalah ide yang ideal untuk berhubungan dengan raja.”

Ikan lele juga sering muncul dalam prasasti makam Firaun. Salah satu yang paling terkenal adalah makam Tai seorang bangsawan Dinasti Kelima.

Contoh lainnya adalah makam Kagemni di Saqqara, karena salah satu prasasti makam tersebut menggambarkan pemandangan memancing dimana laki-laki di perahu papirus terlihat sedang mengejar berbagai jenis ikan. Diantaranya, ikan yang terkenal yaitu ikan lele.

Seperti yang dikatakan para ahli, Ikan Lele umum ditemukan di semua benua. kecuali Antartika dan merupakan kelompok ikan paling beragam di dunia. Ada sekitar 2.000 hingga 3.000 spesies hewan dengan sifat ini. Tak heran mereka menarik perhatian orang Mesir kuno. Itu adalah salah satu budaya kuno yang paling menghargai hewan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *