Geger Vaksin COVID-19 AstraZeneca Berikan Efek Samping Cedera Serius Hingga Kematian

VIVA Lifestyle – Masyarakat dikejutkan dengan bukti raksasa farmasi AstraZeneca tentang efek samping vaksin COVID-19 yang diproduksinya beberapa tahun lalu. Dalam pengajuan ke pengadilan, AstraZeneca mengakui obat COVID-19 buatannya menimbulkan efek samping yang jarang terjadi.

Menurut Telegraph, raksasa farmasi tersebut telah digugat karena vaksinnya, yang dikembangkan bersama dengan Universitas Oxford, dapat menyebabkan kematian dan cedera serius dalam banyak kasus.

Kasus tersebut pertama kali diajukan oleh Jamie Scott, ayah dua anak yang mengalami kerusakan otak permanen setelah mengalami pembekuan darah dan stroke pada April 2021 usai menerima vaksin AstraZeneca. Gara-gara kejadian itu, Jamie tidak bisa bekerja.

Tak hanya itu, pihak rumah sakit yang merawat Jamie menghubungi istrinya sebanyak tiga kali untuk mengabarkan bahwa suaminya sakit parah.

AstraZeneca membantah tuduhan tersebut. Namun pada bulan Februari, dia mengakui dalam dokumen resmi bahwa kemungkinan vaksinnya menyebabkan TTS (Thrombosis Thrombocytopenia Syndrome) sangat jarang terjadi.

TTS diketahui menyebabkan pembekuan darah dan rendahnya jumlah trombosit pada manusia. Bukan hanya Jamie, setidaknya 51 kasus telah dibawa ke Mahkamah Agung di mana korban dan keluarga meminta kompensasi hingga £100 juta.

Pengakuan AstraZeneca, yang menjadi pembelaan hukum dalam gugatan Scott di Mahkamah Agung, terjadi setelah pertarungan hukum yang sengit. Hal ini dapat membahayakan perusahaan jika perusahaan farmasi tersebut membuktikan bahwa vaksin tersebut menyebabkan penyakit serius dan kematian.

Dalam surat tanggapan yang dikirimkan pada Mei 2023, AstraZeneca memberi tahu pengacara Scott bahwa TTS disebabkan oleh vaksin.

Namun, dalam dokumen hukum yang diajukan ke Mahkamah Agung pada bulan Februari, AstraZeneca berpendapat sebaliknya.

“Jelas bahwa vaksin AZ dapat menyebabkan TTS dalam kasus yang sangat jarang terjadi. Mekanisme penyebabnya tidak diketahui. Selain itu, TTS dapat terjadi tanpa adanya vaksin AZ (atau vaksin apa pun). Penyebabnya tergantung pada masing-masing kasus, kesaksian ahli” – membaca laporan perusahaan.

Para pengacara berpendapat bahwa vaksin AstraZeneca-Oxford memiliki kelemahan dan efektivitasnya terlalu dibesar-besarkan, sebuah klaim yang dibantah keras oleh AstraZeneca.

Para ilmuwan pertama kali mengidentifikasi hubungan antara vaksin dan penyakit baru yang disebut trombositopenia dan trombosis imun yang diinduksi vaksin (VITT) pada Maret 2021, tak lama setelah vaksin Covid-19 diperkenalkan.

Pengacara penggugat berpendapat bahwa VITT adalah bagian dari TTS, meskipun AstraZeneca tampaknya masih asing dengan nama tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *